Memelihara Kucing adalah suatu yang menyenangkan tetapi memiliki tanggung jawab yang besar dalam mengurusnya.

Cara Memilih Makanan Terbaik untuk Anak Kucing

Tidak ada komentar
Selamat atas kucing baru Anda! Salah satu keputusan pertama yang perlu Anda buat adalah memilih makanan yang tepat untuk anak kucing Anda. Nutrisi yang tepat adalah salah satu aspek terpenting dalam merawat anak kucing Anda. Anda mungkin merasa kewalahan dengan semua pilihan makanan kucing dan kucing di sana. Di mana Anda mulai?

Anak kucing Anda mungkin sudah disapih ketika ia pertama kali tiba di rumah Anda. Jika dia makan makanan anak kucing berkualitas tinggi dan baik-baik saja, mungkin lebih baik melanjutkannya dengan makanan itu. Perubahan diet yang tiba-tiba dapat menyebabkan gangguan pencernaan dan juga dapat membuat stres saat ia menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya. Namun, jika anak kucing Anda makan makanan berkualitas lebih rendah, Anda perlu mengubahnya secara bertahap menjadi makanan anak kucing yang lebih tepat.

Cara Memilih Makanan Terbaik untuk Anak Kucing

Makanan Anak Kucing vs. Makanan Kucing Dewasa
Saat mencari makanan kucing yang tepat, sangat penting bagi Anda untuk memilih makanan yang akan memenuhi kebutuhan kucing Anda yang sedang tumbuh. Untuk pertumbuhan dan perkembangan anak kucing yang tepat, ia membutuhkan protein, lemak, vitamin dan mineral tambahan untuk mendapatkan awal yang tepat dalam kehidupan. Protein tambahan diperlukan untuk pertumbuhan dan perkembangan otot yang kuat dan jaringan pendukung; lemak sangat penting untuk asam lemak, sebagai pembawa vitamin yang larut dalam lemak, dan untuk tambahan kalori untuk energi. Mineral, tentu saja, dibutuhkan untuk perkembangan gigi dan tulang yang kuat.

Meskipun makanan kucing dewasa tidak akan membahayakan anak kucing Anda dalam jangka pendek, ia menjualnya dengan sedikit nutrisi tambahan yang ia butuhkan untuk pertumbuhan aktif, yang berlangsung sepanjang tahun pertama hidupnya. Cari makanan kucing yang memiliki label AAFCO yang menyatakan bahwa makanan tersebut lengkap dan seimbang untuk pertumbuhan. Beberapa makanan kucing dewasa sebenarnya cocok untuk anak kucing. Inilah sebabnya mengapa penting untuk membaca labelnya sebelum membeli.


Cara Memilih Makanan Kucing Terbaik
Saat Anda mulai mencari makanan anak kucing, Anda harus memutuskan apakah Anda ingin memberi makan makanan basah, makanan kering, atau keduanya.

Standar emas adalah memberi makan makanan basah yang rendah karbohidrat dan tinggi protein. Kucing adalah karnivora wajib, artinya mereka membutuhkan protein hewani untuk bertahan hidup dan berkembang. Mereka tidak membutuhkan makanan nabati. Kucing juga membutuhkan kelembapan dalam makanannya agar tetap terhidrasi dengan baik. Karbohidrat berlebih dan kelembaban yang terlalu sedikit dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan di kemudian hari dalam kehidupan kucing Anda. Memulai anak kucing dengan diet optimal adalah cara terbaik untuk mengatasi masalah ini. Sederhananya, makanan basah lebih baik untuk kesehatan dan umur panjang kucing Anda. Meskipun kurang nyaman dan seringkali lebih mahal daripada makanan kering, Anda akan menemukan itu layak untuk jangka panjang. Faktanya, banyak dokt*r hewan sekarang lebih suka kucing menggunakan makanan kucing kalengan yang harganya lebih terjangkau daripada makanan kering "premium" dengan harga lebih tinggi yang dapat ditemukan di toko makanan hewan peliharaan.

Beberapa pemilik lebih suka makanan kucing kering karena kenyamanan; sebuah tas besar dapat dibeli dan disimpan selama beberapa minggu, membuatnya lebih mudah dan lebih ekonomis daripada pilihan makanan lainnya. Jika Anda memilih rute ini, memilih makanan kering berkualitas tinggi sangat penting. Banyak makanan kering berkualitas buruk, jadi Anda perlu melakukan pekerjaan rumah tambahan untuk menemukan pilihan yang bergizi. Pilih diet protein setinggi mungkin. Makanan kering apa pun secara otomatis memiliki terlalu banyak karbohidrat untuk kucing, jadi yang terbaik adalah menambahkan makanan basah.

Beberapa pemilik suka makanan kering karena mudah meninggalkan makanan untuk kucing Anda setiap saat. Metode "memberi makan gratis" ini tidak disarankan untuk kucing dewasa. Memberi makan gratis tidak selalu menjadi masalah bagi anak-anak kucing, tetapi harus dihapus sebelum anak kucing Anda mencapai sekitar lima atau enam bulan. Pada kucing dewasa, pemberian makan gratis sering menyebabkan makan berlebih dan penambahan berat badan saat anak kucing mencapai usia dewasa. Ditambah lagi, akan lebih sulit untuk memonitor asupan kucing Anda jika Anda hanya terus mengisi mangkuk kucing Anda.

Baca Juga:
Cara Memandikan Anak Kucing/Kitten Agar Tetap Tenang
Perilaku Mencari Perhatian pada Kucing
Cara Mempersiapkan Anak Kucing Baru
Semua yang Harus Anda Ketahui Ketika Anak Kucing
Cara Menghentikan Kucing Anda dari Menolak Anak Kucing Baru
Berapa Lama Anak Kucing Tinggal Dengan Induknya?
10 Perilaku Kucing Yang Aneh, Begini Penjelasanya
Cara Mensosialisasikan Anak Kucing Anda
Cara Melatih Kucing Anda untuk Menerima Anak Kucing Baru
Cara Melatih Anak Kucing Anda Menggunakan Kotak Pasi
Berapa Banyak untuk Memberi Makan Kucing Agar Tumbuh Sehat
Kenapa Kucing Sering Bersin? Segera Ketahui Penyebabnya
Cara Mempersiapkan Kunjungan dokt*r Hewan Untuk Kucing Pertama Anda
8 Cara Memandikan Kucing Dengan Mudah


Jika Anda memilih untuk memberi makan kibble kering, ukurlah jumlah yang direkomendasikan untuk usia dan berat anak kucing Anda. Beri makan dua hingga tiga kali sehari. Metode terbaik adalah menggunakan pengumpan interaktif atau teka-teki makanan untuk membuat kucing Anda "bekerja" untuk makanannya. Sistem pengeluaran makanan seperti Doc dan Phoebe Indoor Hunting Feeder sebenarnya meniru naluri berburu alami kucing dan dapat mencegah berbagai masalah perilaku di jalan.


Cara Mengubah Diet Anak Kucing Anda
Membawa anak kucing ke rumah adalah waktu yang menyenangkan, tetapi Anda harus mempertimbangkan kesehatan dan kebutuhan nutrisi hewan peliharaan Anda di masa depan. Dengan mengalihkannya ke diet berkualitas tinggi sekarang, Anda dapat meningkatkan peluangnya untuk hidup yang panjang dan bahagia.

Mulailah dengan menambahkan sedikit makanan kucing baru ke makanannya yang sudah ada, kemudian secara bertahap menambah jumlahnya setiap hari. Tingkatkan rasio makanan baru dan lama setiap hari selama sekitar 5 hingga 10 hari. Transisi yang lambat ini dapat membantu mencegah penyakit lambung karena perubahan diet. Perlambat transisi jika anak kucing Anda mengalami tinja lunak. Jika Anda merasakan diare, muntah, atau kehilangan nafsu makan, bawalah anak kucing ke dokt*r hewan. Ini mungkin atau mungkin bukan dari diet baru.   

Anda mungkin mendapati bahwa begitu anak kucing Anda merasakan makanan yang berkualitas lebih tinggi, ia akan membolak-baliknya untuk menemukan potongan-potongan itu. Pada saat itu, Anda dapat beralih ke makanan berkualitas tinggi untuk keseluruhan dietnya. 

Tidak ada komentar :

Posting Komentar